Minggu, 27 Januari 2013

MK. Pembimbing Ke dalam Teologi Sistematik: Oleh Dr. Yonas Muanley, M.Th.


Pendahuluan

Mata kuliah ini sifatnya mengantar mahasiswa, khususnya mahasiswa pada semester dan tahunn ajaran yang sedang berlangsung ke bidang Teologi Sistematik. Di dalam Teologi Sistematik mahasiswa akan mempelajari doktrin yang dirumuskan Gereja sepanjang abad, yaitu:
  1. Teologia Proper (Allah)
  2. Antropologi (Manusia)
  3. Soteriologi (Keselamatan)
  4. Kristologi (Yesus Kristus)
  5. Pneumatologi (Roh Kudus)
  6. Eklesiologi (Gereja)
  7. Eskatologi (Akhir zaman)
Selain itu,  ada Teologi Biblika, Teologi Historika, Teologi Praktika, Teologi Kontemporer dll. Selanjutnya mahasiswa dapat melihat pada topic pembahasan pembagian Teologi pada halam selanjutnya. Bibliologi (Alkitab)
Ketujuh mata kuliah Teologi Sistematika atau Dogmatika sebagaimana yang disebutkan di atas akan dibahas dalam semester-semester selanjutnya oleh dosen dogmatika.
Jadi,  kita tidak akan membahas berbagai doktrin yang sudah disebutkan di atas. Mata kuliah ini hanya sifatnya pembimbing ke dalam  pengenalan akan Teologi Sistematik. Sekali lagi, mata kuliah ini sifatnya hanya pembimbing ke dalam Teologi Sistematik.



  1. Pengertian Dasar Studi Teologi Sistematika

1.1.        Pengertian Teologi Sistematika

Demi memudahkan kita memahami teologi sistematika maka berikut ini kita berusaha membahas kata teologi dan sistematika, kemudian pengertian dari Teologi Sistematika. Perlu diketahui bahwa isi Teologi Sistematik adalah upaya para ahli Teologi untuk membuat isi /ajaran Alkitab (PL dan PB) dipahami artinya secara logis dan sistematis. 

Studi Kata
Apa itu teologi?
Kata teologi yang kita pakai di Indonesia itu berasal dari bahasa Yunani maka baiklah kita memeriksa arti kata itu menurut pendapat beberapa teolog (kita hanya mengambil pendapat tiga teolog).
Paul Alvis:

Kata “teologi” berasal dari kata-kata Yunani yakni dari kata theos yang berarti Allah, dan logos yang berarti: “perkataan”, “pikiran”, “percakapan”.
Jadi, menurut arti kata ini teologi adalah berpikir atau berbicara tentang Allah. Bila dikatakan   bahwa teologi adalah berpikir tentang Allah, dapat berarti bahwa hal tersebut (berteologi) adalah sesuatu yang dapat kita kerjakan dalam kesendirian.

Henry C. Thiessen:

Istilah Teologi berasal dari dua kata Yunani, yaitu theos dan logos. Theos   berarti Tuhan dan logos berarti “kata”,  “wejangan” atau “ajaran”.
Jadi, secara sempit teologi dapat didefinisikan sebagai ajaran tentang Tuhan. Dan secara luas teologi dapat diartikan seluruh ajaran Kristen, dan bujan sekadar ajaran tentang Tuhan saja, tetapi juga semua ajaran yang membahas hubungan yang dipelihara oleh Tuhan dengan alam semesta ini. Atau secara luas teologi adalah ilmu tentang Tuhan dan hubungan-hubungan-Nya dengan alam semesta (Thiessen, 1995:2)

 A.H.Strong
Teologi (Yun: theologia, gabungan dari dua kata theos, Allah dan logos, logika). Jadi, secara sederhana A. H. Strong, mendefinisikan Teologi sebagai "ilmu tentang Allah dan hubungan-hubungan antara Allah dan alam semesta." Strong juga menghubungkan pengertian Teologi dengan pendapat Aquinas yakni karena teologia itu merujuk kepada Allah, maka, Thomas Aquinas, mendefinisikannya secara spesifik, sebagai "pikiran Allah, ajaran Allah dan memimpin kepada Allah. [Sinclair B. Ferguson,ENDT: "Theology" (Downers Grove, Illinois, 1988), 680-681].
Sistem Teologi sebagaimana yang dipaparkan diatas bukan eksklusif milik orang Kristen, tetapi semua agama. Pada umumnya, dunia sekuler, berdasarkan definisi filsafat Aristoteles, menyebut disipilin Teologi sebagai Filsafat Teologi atau Metafisika. Maka jelaslah bahwa teologi Kristen harus berbeda dengan agama-agama lain, perbedaannya terletak pada sumber berteologi. Sumber berteologinya Kristen adalah Alkitab. Ini berarti bagi gereja, Teologia memiliki dua pengertian, yaitu (1). Pengajaran tentang Allah dan (2). Pengetahuan tentang Allah. Sumber utama Teologi Kristen adalah Alkitab. Teologia Kristen adalah upaya logis untuk mempelajari tentang Allah dengan sumber utama adalah Alkitab. Sedangkan tradisi dan tulisan-tulisan bapak-bapak gereja dan teolog-teolog klasik lainnya adalah sebagai pembantu-panduan pengembangan Teologi selanjutnya[1].
Ada pepatah yang menyatakan “guru kincing berdiri siswa kincing berlari” kita ganti menjadi “guru kincing berdiri murid bertanya mengapa guru kincing berdiri. Dalam hal ini para mahasiswa dapat memperluas pengertian kata teologi dari berbagai teolog berdasarkan buku-buku teologi Kristen yang berkualitas.
Adapula yang mengartikan teologi sbb:
Kata “teologi” berasal dari dua kata Bahasa Yunani, yaitu theos dan logos yang berarti “Allah” dan “kata/firman.”
 Teologi (bahasa Yunani θεος, theos, "Allah, Tuhan", + λογια, logia, "kata-kata," "ucapan," atau "wacana") adalah wacana yang berdasarkan nalar mengenai agama, spiritualitas dan Tuhan (Lih. bawah, "Teologi dan agama-agama lain di luar agama Kristen").
Secara Etimologi
Arti etimologis (asal kata) Istilah "Teologia" berasal dari 2 kata Yunani, yaitu: theos artinya "Allah"; dan logos artinya "perkataan, uraian, pikiran, ilmu".
Definisi Istilah "Teologia" dapat dimengerti dalam arti sempit atau arti luas. Arti luas: mencakup seluruh pokok studi (disiplin ilmu) dalam pendidikan teologia.
Arti sempit: usaha meneliti iman Kristen dari aspek doktrinnya saja yang sering disebut sebagai Teologia Sistematika.
Teologi secara etimologis diartikan sebagai “logos” mengenai “theos”, atau bercakap-cakap mengenai Allah. Ini berarti berteologi merupakan pengalaman manusia mengenai Allah, tentang tanggapan manusia terhadap Allah. (Paul Alvis, 2001:3-4)

Kesimpulan kita berdasarkan definisi di atas:
  1. Teologi adalah ilmu yang mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan keyakinan beragama.
  2. Teologi meliputi segala sesuatu yang berhubungan dengan Tuhan.
  3. Para teolog berupaya menggunakan analisis dan argumen-argumen rasional untuk mendiskusikan, menafsirkan dan mengajar dalam salah satu bidang dari topik-topik agama.
  4. Teologi dapat dipelajari sekadar untuk menolong sang teolog untuk lebih memahami tradisi keagamaannya sendiri ataupun tradisi keagamaan lainnya, atau untuk menolong membuat perbandingan antara berbagai tradisi atau dengan maksud untuk melestarikan atau memperbarui suatu tradisi tertentu, atau untuk menolong penyebaran suatu tradisi, atau menerapkan sumber-sumber dari suatu tradisi dalam suatu situasi atau kebutuhan masa kini, atau untuk berbagai alasan lainnya[2].
  5. Informasi para ahli teologi menyadarkan kita bahwa teologi itu bukan berasal dari budaya kita tetapi budaya Yunani.
  6. Kata 'teologi' itu berasal dari bahasa Yunani klasik, tetapi lambat laun memperoleh makna yang baru ketika kata itu diambil dalam bentuk Yunani maupun Latinnya oleh para penulis Kristen. Karena itu, penggunaan kata ini, khususnya di Barat, mempunyai latar belakang Kristen. Namun demikian, di masa kini istilah ini dapat digunakan untuk wacana yang berdasarkan nalar di lingkungan ataupun tentang berbagai agama.
  7. Di lingkungan agama Kristen sendiri disiplin 'teologi' melahirkan banyak sekali sub-divisinya[3].

Definisi:
Teologi adalah pemikiran(berpikir, berkata, bercakap-cakap) atau ajaran/doktrin yang sistematis tentang Allah dan ciptaan-Nya.


Salah satu contoh berteologi dalam narasi Alkitab (Kej. 28:10-22)

Pada saat Yakub bangun dari mimpinya di Betel, mengenai tangga yang ujungnya sampai ke langit dan malaikat-malaikat Allah turun-naik mendaki tangga itu, maka ia menyadari bahwa “Sesungguhnya TUHAN ada di tempat itu …Pada saat itu Yakub sedang berteologi. Pikirannya adalah tanggapan terhadap kehadiran Allah. Bila pikiran kita sendiri mengarah pada persoalan-persoalan makna hidup, nilai-nilai di luar batas pemikiran dan rahasia takdir manusia, maka kita sedang berteologi atau mengerjakan teologi. (Paul Alvis, 2001:2). Berteologi sebagaimana yang dikatakan diatas dapat dikerjakan dalam kesendirian tetapi juga berteologi (berpikir tentang Tuhan) bukan kebiasaan yang dapat dilakukuan dalam kesendirian tetapi dalam kebersamaan. Ini berarti teologi dapat diartikan berbicara tentang Allah dan hal-hal mengenai Allah. Contoh: Mereka saling mengatakan : Bukankah hati kami berkobar-kobar ketika Ia berbicara dengan kami di tengah jalan dan menerangkan Kitab Suci pada kita?” (Luk. 24:13-35).

Penggunaan Kata Teologi pada abad Pertengahan
Pada Abad Pertengahan, teologi merupakan subyek utama di sekolah-sekolah universitas dan biasa disebut sebagai "The Queen of the Sciences". Dalam hal ini ilmu filsafat merupakan dasar yang membantu pemikiran dalam teologi.


Kata "Teologi" diambil dari bahasa Yunani Helenis, namun demikian maknanya telah berubah jauh melalui penggunaannya di dalam pemikiran Kristen di Eropa sepanjang Abad Pertengahan dan Zaman Pencerahan.
  • Istilah theologia digunakan dalam literatur Yunani Klasik, dengan makna "wacana tentang para dewa atau kosmologi  (lihat Lidell dan Scott Greek-English Lexicon untuk rujukannya).
  • Aristoteles membagi filsafat teoretis ke dalam mathematice, phusike dan theologike. Yang dimaksud dengan theologike oleh Aristoteles kira-kira sepadan dengan metafisika, yang bagi Aristoteles mencakup pembahasan mengenai hakikat yang ilahi. Sejak itu istilah ini telah diambil oleh berbagai tradisi keagamaan Timur maupun Barat.
  • Dengan meminjam dari sumber-sumber Yunani, penulis Latin Varro membedakan tiga bentuk wacana ini: mitis (menyangkut mitos-mitos tentang para dewata Yunani), rasional (analisis filosofis mengenai para dewata dan kosmologi) dan sipil (menyangkut ritus dan tugas-tugas keagamaan di tengah masyarakat).
  • Para penulis Kristen, yang bekerja dengan kerangka Helenistik, mulai menggunakan istilah ini untuk menggambarkan studi mereka. Kata ini muncul sekali dalam beberapa naskah Alkitab, dalam judul Kitab Wahyu: apokalupsis ioannou tou theologou, "penyataan kepada Yohanes sang theologos". Namun demikian, kata ini merujuk bukan kepada Yohanes sang "teolog" dalam pengertian bahasa kita sekarang, melainkan – dengan menggunakan arti akar kata logos dalam arti yang sedikit berbeda, dan di sini tidak dimaksudkan sebagai "wacana rasional" melainkan dalam arti "firman" atau "pesan". Dengan demikian, sang "theologos" di sini dimaksudkan sebagai orang yang menyampaikan firman Allah - logoi tou theou.
  • Teologi adalah "iman yang mencari pengertian (fides quaerens intellectum)." - Anselmus dari Canterbury
  • "Teologi adalah upaya untuk menjelaskan hal-hal yang tidak diketahui dalam pengertian-pengertian dari mereka yang tidak patut mengetahuinya." - H. L. Mencken
  • "Teologi yang otentik tidak akan mengizinkan orang terobsesi dengan dirinya sendiri." - Thomas F. Torrance dalam Reality and Scientific Theology
  • "Teologi memberitakan bukan hanya apa yang dikatakan oleh Alkitab, melainkan juga apa maknanya." - J. Kenneth Grider dalam A Wesleyan-Holiness Theology (Kansas City: Beacon Hill, 1994), hlm. 19.
  • "Saya tidak membutuhkan orang bodoh yang tidak menyukai musik, karena musik adalah pemberian Allah. Musik dapat mengusir Iblis dan membuat orang berbahagia, dan dengan demikian mereka melupakan segala kemarahan, ketidaksetiaan, kesombongan, dan sejenisnya. Setelah teologi, saya menempatkan musik pada tempat yang tertinggi dan memberikan kepadanya keagungan yang tertinggi." — Martin Luther, dikutip dalam Martin Marty, Martin Luther, 2004, hlm. 114.[4]
Sedangkan sistematika diartikan pengetahuan mengenai klasifikasi (penggolongan/urutan) pengajaran Alkitab ke dalam system secara logis.


Sumber:
Paul Avis, Ambang Pintu Teologi, Jakarta : BPK, 2001
Henry C. Thiessen, Teologi Sistematika, Malang : Gandum Mas, 1995
http://id.wikipedia.org/wiki/Teologi

Definisi umum: Teologia ialah pengetahuan yang rasional tentang Allah dan hubungannya dengan karya/ciptaan-Nya seperti yang dipaparkan oleh Alkitab.
Definisi khusus: Teologia Sistematika ialah bagian dari divisi Teologia yang mengatur secara terperinci dan berurutan tema-tema dari ajaran doktrin dalam Alkitab.
Pengertian Teologi Sistematika
Apa itu teologi sistematika?
Bila kata “teologi”diartikan “Allah” dan “kata/firman.” Maka perpaduan atau kombinasi kata “teologi” dengan “sistematika dapat berarti “studi tentang Allah.” Sedangkan kata"Sistematika" berasal dari kata sustematikos, artinya penempatan/ penyusunan secara tepat. Sistematika menunjuk pada sesuatu yang ditempatkan dalam sistim. Oleh sebab itu teologia sistematika berarti pembagian teologi ke dalam sistim yang menjelaskan berbagai bidang. Contohnya, banyak kitab dalam Alkitab yang memberi informasi mengenai malaikat. Tidak ada satu kitabpun yang memberi semua informasi mengenai malaikat. Teologia sistematika mengambil semua informasi mengenai malaikat dari semua kitab dalam Alkitab dan mengaturnya ke dalam suatu sistim, angelologi. Inilah yang dilakukan oleh teologia sistematika – mengatur pengajaran-pengajaran Alkitab ke dalam berbagai kategori.
Teologi sistematik atau Sistematika Teologi adalah upaya menyusun teologia-teologia yang membentuk Doktrin. Doktrin yang diajarkan oleh Alkitab tersusun atas Teologi-Teologi dari masing-masing penulis Alkitab (PL-PB). Teologia sistematika adalah sebuah alat penting untuk menolong kita mengerti dan mengajarkan Alkitab dengan cara yang teroganisir.[5]
Jadi teologi sistematik adalah pengetahuan mengenai klasifikasi (penggolongan/urutan) pengajaran Alkitab ke dalam system secara logis.
Dengan kata lain, teologi sistematika adalah percakapan  tentang Allah dan ciptaan-Nya secara sistematis/berurutan secara logis.
Misalnya dalam aspek doktrin, mana yang lebih duluan dipelajari. Apakah Doktrin Allah atau Doktrin Manusia … dimulai dari mana dan berakhir dimana. Misalnya ada yang mulai dari Doktrin Allah dan berakhir di Doktrin Akhir Zaman. Mengapa demikian (logika/logisnya dan teologisnya)

Contoh teologi sistematika:
Teologi Proper/Teologi Umum atau Paterologi adalah studi mengenai Allah Bapa.
Antropologi Alkitab (doktrin manusia) 
Kristologi adalah studi mengenai Allah Anak, Tuhan Yesus Kristus.
Soteriologi adalah studi mengenai keselamatan.
Pneumatologi adalah studi mengenai Allah Roh Kudus.
Bibliologi adalah studi mengenai Alkitab.
Ekklesiologi adalah studi mengenai gereja.
Eskatologi adalah studi mengenai akhir zaman.
Angelologi adalah studi mengenai malaikat.
Demonologi Kristen adalah studi mengenai Iblis dari perspektif Kristen.
Antropologi Kristen adalah study mengenai manusia. Hamartiologi adalah studi mengenai dosa.

Teologi Biblika adalah studi mengenai kitab (-kitab) tertentu dalam Alkitab dan menekankan berbagai aspek teologia yang berbeda yang menjadi fokusnya. Contohnya: Injil Yohanes adalah injil yang sangat Kristologis karena banyak memusatkan pada keillahian Kristus (Yohanes 1:1, 14; 8:58; 10:30; 20:28).
Teologi Historis adalah studi mengenai doktrin-doktrin dan bagaimana doktrin-doktrin itu berkembang sepanjang berabad-abad dari gereja Kristen.
Teologi Dogmatika adalah studi mengenai kelompok-kelompok Kristen tertentu yang memiliki doktrin yang sistimatis, seperti misalnya teologia Calvinistik dan teologia dispensasi.
Teologi Kontemporer adalah studi mengenai doktrin-doktrin yang berkembang dan menjadi perhatian baru-baru ini.
Hamartiologi adalah studi mengenai dosa.
Teologia sistematika adalah sebuah alat penting untuk menolong kita mengerti dan mengajarkan Alkitab dengan cara yang teroganisir.[6]
Teologi Kontemporer adalah studi mengenai doktrin-doktrin yang berkembang dan menjadi perhatian baru-baru ini.
Jadi, teologia sistematika adalah sebuah alat penting untuk menolong kita mengerti dan mengajarkan Alkitab dengan cara yang teroganisir.[7]
Berdasarkan pembahasan di atas menjadi jelas bahwa kata teologi itu bukan berasal dari budaya kita tetapi budaya Yunani. Kata 'teologi' berasal dari bahasa Yunani klasik, tetapi lambat laun memperoleh makna yang baru ketika kata itu diambil dalam bentuk Yunani maupun Latinnya oleh para penulis Kristen. Karena itu, penggunaan kata ini, khususnya di Barat, mempunyai latar belakang Kristen. Namun demikian, di masa kini istilah ini dapat digunakan untuk wacana yang berdasarkan nalar di lingkungan ataupun tentang berbagai agama. Di lingkungan agama Kristen sendiri disiplin 'teologi' melahirkan banyak sekali sub-divisinya[8].

Hubungan Doktrin, Dogma dengan Sistematika Teologi
Tentang Sistematika Teologi
Sistematika Teologi adalah upaya menyusun Teologia-Teologia (Teologi proper dst),  yang membentuk Doktrin. Doktrin yang diajarkan oleh Alkitab tersusun atas Teologi-Teologi dari masing-masing penulis AlkPerpektif Teologi, yakni Teologi Perjanjian Lama [teologi menurut penulis-penulis PL. di PL. Contoh: Teologia Ayub. dll.] dan Teologi Perjanjian Baru [Teologi menurut para penulis PB. di PB. Contoh: Teologi Paulus, dll.]. Semua penulis Alkitab menyepakati tentang tema-tema secara obyektif, misalnya, tema Kristus (--Christology). Penjelasan tema ini menyebar di seluruh Alkitab (PL-PB) sebelum disistematisasikan dalam oleh para teolog sistematika. Tema-tema Alkitab ini kemudian disintesa secara kategorial sehingga membentuk akumulasi tema-tema tertentu oleh Bapa-Bapa Gereja, sehingga tema itu mudah dipahami dan dapat diajarkan secara tuntas.
Ada tiga kriteria untuk menentukan Doktrin: (1). Doktrin itu sangat ditekankan dalam Kitab Suci. (2). Doktrin itu sangat penting dan berpengaruh dalam Ajaran Gereja sepanjang masa. (3). Doktrin itu sangat berpengaruh bagi pengajaran gereja sepanjang masa. Karena kesesuaiannya dengan situasi kontemporer (perubahan), Doktrin-Doktrin itu lebih diterima pada hari ini, ketimbang buku-buku teks Teologi Sistematika. [Wayne Grudem, Systematic Theology: An Introduction to a Biblical Doctrine (GR. Michigan: Zondervan Pub. House, 1994), 25-26].[9]
Usaha mensintesa tema-tema Alkitab ini disebut usaha Sistematisasi Doktrin. Tema-tema Alkitab yang menyebar dan telah diakumulasi itu membentuk beberapa tema mayor, misalnya, secara umum ada 7 Doktrin mayor dalam Alkitab (sebutannya bisa berbeda): (1). Doktrin Alkitab. (2). Doktrin Allah. (3). Doktrin Manusia. (4). Doktrin Kristus dan Roh Kudus. (5). Doktrin Aplikasi Penebusan. (6). Doktrin Gereja. (7). Doktrin Akhir zaman. Istilah "Doktrin" tidak dapat diganti dengan istilah "Teologi" Misalnya: "Doktrin Allah" tidak bisa menjadi "Teologi Allah", dll. Doktrin-Doktrin (Misalnya: Doktrin Allah) ini bisa dipersempit, seperti: Doktrin Kekekalan Allah, atau Doktrin Trinitas, atau Doktrin Penghakiman Allah. Doktrin-Doktrin, dalam pengajaran dan penyelidikannya bisa dikembangkan, tetapi tidak akan berubah atau bertambah, selama Alkitab Kanonik (PL-PB) adalah Sumber Doktrin itu[10].
Dengan demikian, berdasarkan fungsinya, tugas seorang teolog sistematika adalah menata secara Logis semua Doktrin yang sudah tersedia di Alkitab dengan panduan Tokoh-Tokoh Besar dalam penelitian Teologi lainnya. Misalnya, John Calvin, dengan Institutionya tidak bisa lepas dari karya-karya Bapak-Bapak Gereja, seperti Agustinus, Thomas Aquinas, dll. Hasil akhir dari usaha "Sistematisasi" Doktrin Alkitab itu disebut Teologi Sistematika. (Silahkan bandingkan dengan karya Louis Berkhof, Teologi Sistematika (telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesi oleh LRII, Jakarta)[11]

Tentang Doktrin

Doktrin merujuk kepada pengajaran tentang Allah yang bersumber dari Alkitab. Sebuah Doktrin adalah apa yang seluruh kitab suci ajarkan tentang topik-topik tertentu kepada kita hari ini. Doktrin ini terkait langsung dengan definisi Teologi Sistematika. Doktrin dapat bermakna sempit atau luas. Doktrin yang luas, misalnya, Doktrin Allah, termasuk sebuah ringkasan dari apa yang Alkitab katakan kepada kepada kita tentang Allah. [Wayne Grudem,Systematic Theology: An Introduction to a Biblical Doctrine(G. R. Michigan: Zondervan Pub. House, 1994), 25-26]. Pengertian Doktrin secara sederhana adalah ajaran utama Alkitab. Ajaran yang tertulis dalam Alkitab. Ajaran itu tidak pernah salah atau tidak konsisten atau berubah[12].

Tentang Dogma

Dogma merujuk kepada apa yang dilihat benar oleh seseorang dan yang mempengaruhi pendiriannya. Dalam gereja, Doktrin adalah Kebenaran Sejati yang dinyatakan oleh Allah di dalam Kristus dan tertulis dalam Alkitab. Doktrin yang telah disepakati akan disebut Dogma. Doktrin menentukan Dogma. Dogma-dogma Kristen ditetapkan dalam Konsili-Konsili. Misalnya, Doktrin Kristus (--Kristologi, sebagai Doktrin yang banyak menghadapi permasalahan) disepakati sebagai Dogma Gereja dalam 4 kali Konsili, tahun 325, 787, 1215 dan 1545-1563 Masehi. [Hendrikus Berkhof, Introduction to the Study of Dogmatics (G. R, Mich.: W. B.Eerdman Pub. Co., 1985), 4-6.]. Tentang Konsili-Konsili, silahkan baca di F.D. Wellem, Kamus Sejarah Gereja: "Konsili" (Jakarta: BPK. Gunung Mulia, 1994), 127-139.[13]
Jadi, Dogma yang sejati dasarnya adalah Doktrin atau Pengajaran yang bersumber dari Alkitab itu sendiri dan ditetapkan oleh Konsili Gereja sebagai Dogma Gereja yang sah dan benar[14].

Tentang "Aliran Teologi"

Aliran Teologi adalah adalah suatu Sistem Pemahaman Teologi yang dikembangkan oleh seseorang atau kelompok dalam suatu masa atau generasi tertentu, yang kemudian diwariskan kepada pengikut atau generasi berikutnya. Sistem ini membentuk sebuah sudut pandang tertentu yang unik yang dianggap dan diyakini benar sehingga membentuk Komunitas dengan sejarah pemikiran yang sama dan gerakan yang sama. Orang-orang yang tergabung di dalam Komunitas ini akan disebut sesuai nama-nama Teori atau Teologinya atau pencetusnya.[15]

Contoh[16]:
(a). Gereja-gereja yang mewarisi Teologia Reformator, misalnya, Martin Luther atau John Calvin, maka gereja-gereja ini beraliran Teologia Reformasi atau Injili tetapi tidak disebut "berdoktrin Luther atau Calvin" atau berdoktrin Reformasi. Karena Luther atau Calvin atau Reformator lainnya tidak menciptakan Doktrin tetapi hanya memurnikan Doktrin yang sudah ada. Meskipun, Calvin menemukan cara pandangan lain dalam mengembangkan Doktrin Keselamatan dari Alkitab, tentang "Predestinasi" dan "Inneransi Alkitab", dll.; yang sebelumnya diabaikan oleh para teolog Katolik Roma.
(b). Misalnya, jika ada Pendeta yang mengatakan: "Kami menganut Doktrin Calvin, dapat dipastikan bahwa yang dia maksudkan adalah "Doktrin yang diwariskan oleh Calvin atau para Reformator "bukan Doktrin Menurut Calvin". Calvin sendiri mendasari Teologianya pada Alkitab. Doktrin-Doktrin yang Dia ajarkan pun adalah dari Alkitab. Silahkan Baca terjemahan dan ringkasan buku Yohanes Calvin, Institutio.
(c). Gerakan Kharismatik adalah suatu aliran yang menekankan kharisma dalam pelayanan dan ibadah. Gereja-gereja ini beraliran Kharismatik atau Pentakostal. Sebenarnya. Kharismatik dan Pentakosta disebut "gerakan, movement)", bukan "Aliran Teologi". Karena dalam tradisi, Kharismatik tidak menciptakan atau membuat Aliran Teologia atau "Doktrin Baru", tetapi para penggerak Kharismatik atau Pentakostal itu memberikan penekanan pada hal-hal yang margin - yang tidak utama dalam Doktrin Ortodoks. Misalnya, Doktrin Baptisan. Gerakan Kharismatik atau Pentakostal mengajarkan bahwa baptisan "harus" selam, jika tidak, berarti tidak sah atau salah. PAdahal tidak harus seperti itu.

Aliran Teologi Membentuk Komunitas[17]

Macam-macam Aliran Teologi yang membentuk komunitasnya sendiri dalam Organisasi-Organisasi dan Yayasan-Yayasan dalam Kristiani. Antara lain:
1. Angglikan
2. Arminian
3. Baptis
4. Dispensasional
5. Lutheran
6. Reformed/Presbiterian
7. Kahrismatik/Pentakostal
8. Katolik Traditional
9. Katolik Paska Konsili Vatikan II.
10. Kristen Ortodoks
11. Dsb.
Corak suatu Denominasi sangat dipengaruhi oleh Pemikiran dan Teologia yang dianut oleh Perintisnya.
Salah satu contoh berteologi sesuai konteks pergumulan yang dihadapi oleh komunitas berteologi, seperti:

Teologi pembebasan.  

Teologi pembebasan adalah sebuah paham tentang peranan agama dalam ruang lingkup lingkungan sosial. Dengan kata lain Teologi pembebasan adalah suatu usaha kontekstualisasi ajaran-ajaran dan nilai keagamaan pada masalah kongkret di sekitarnya. Dalam kasus kelahiran Teologi Pembebasan, masalah kongkret yang dihadapi adalah situasi ekonomi dan politik yang dinilai menyengsarakan rakyat. Paham ini hampir terdapat pada semua agama di dunia.Teologi Pembebasan merupakan refleksi bersama suatu komunitas terhadap suatu persoalan sosial. Karena itu masyarakat terlibat dalam perenungan-perenungan keagamaan. Mereka mempertanyakan seperti apa tanggung jawab agama dan apa yang harus dilakukan agama dalam konteks pemiskinan struktural[18].


1.2. Tempat/kedudukan Teologia dengan disiplin ilmu lain

Pertanyaan yang sering timbul adalah, kalau Teologia adalah pengenalan tentang Allah dan karya-Nya, bagaimana hubungan Teologia dengan ilmu-ilmu yang lain (musik, filsafat, sosiologi, kedokteran, dll? Dengan percaya bahwa seluruh kebenaran adalah berasal dari Allah, maka tidak seharusnya Teologia bertentangan dengan disiplin-disiplin ilmu yang lain, baik itu kebenaran alam, filsafat, musik, dll., bahkan seharusnya mereka akan saling melengkapi[19].
Jadi, kedudukan teologi dengan disiplin ilmu lain ialah bahwa berbagai ilmu itu saling melengkapi. Misalnya filsafat menolong teologi untuk menyusun isi teologi secara logis sehingga dapat diterima oleh orang lain. Matematika dan ilmu-ilmu lain member kontribusi kepada teologi.

1.3. Tugas/fungsi/Pentingnya Teologi Sistematika

Dalam website Sabda disbutkan beberapa kegunaan mempelajari Teologia secara sistematis, yaitu:
  1. Karena manusia sebagai mahluk ciptaan yang berasio maka manusia mempunyai . kecenderungan untuk berpikir dan mempelajari sesuatu secara sistematis. Dengan demikian jelaslah bahwa Teologia sistematis berusaha mensistematiskan isi ajaran Alkitab dari kitab Kejadian sampai Wahyu sehingga mudah dipahami.
  2. Sifat Alkitab sendiri yang menuntut untuk disusun secara sistematis. Kebenaran tersebar secara acak di seluruh bagian Alkitab, sehingga perlu disusun secara sistematis.
  3. Bahaya pengajaran sesat. Untuk memberikan jawaban akan iman kepercayaannya dan sekaligus melawan setiap tantangan dari pengajaran palsu. 1Pe 3:15, Efe 4:14
  4. Alkitab adalah sumber doktrin Kristen. Tugas orang Kristen adalah untuk menjelaskan doktrin-doktrin itu dalam sistematika yang baik dan di dalam konteks yang tepat sehingga dapat menjawab pertanyaan, "Apa yang diajarkan oleh Alkitab kepada kita untuk jaman ini?"
  5. Alkitab adalah pedoman hidup Kristen. Mengerti Teologia bukan hanya sekedar sebagai pengetahuan teoritis, tapi juga sebagai gaya hidup yang berintegritas. 2Ti 2:24-25; 2Ti 3:15-16
  6. Keutuhan keseluruhan kebenaran Firman Tuhan yang bersistem sangat dibutuhkan oleh pekerja Kristen yang efektif.[20]
        1.4. Norma/sumber/metode

Bila dalam definisi teologi diartikan berpikir tentang Allah dan karya-Nya, merenung tentang Allah dan karya-Nya, ilmu tentang Allah dan karya-Nya maka jelaslah dibutuhkan norma/sumber/metode. Sebab bila tidak ada norma/sumber/metode maka setiap orang akan berbeda-beda dalam memikirkan tentang Allah dan karya-Nya. Mereka yang memulai dengan akal semata akan mengatakan bahwa Allah itu tidak ada (komunis), sebaliknya mereka yang memulai berpikir tentang Allah dan karya-Nya hanya berdasarkan pikiran semata (baca filsafat/berpikir mendalam dengan memakai metode berpikir ilmiah) akan menghasilkan teologi yang berbeda dengan Alkitab (Allah dan karya-Nya yang dibicarakan oleh mereka yang hanya berdasarkan pendekatan filsafat). Di sinilah pentingnya norma berteologi yaitu Alkitab, sumber berteologi yaitu Alkitab, metode berteologi yaitu Alkitab.
Dengan demikian maka berteologi sangat erat kaitannya dengan norma/sumber/metode. Hasil teologi sangat ditentukan oleh norma/sumber/metode berteologi. Ini disebabkan karena Teologi dalam definisinya yaitu berpikir, berbicara, perkataan, uraian, ilmu tentang Allah. Bila manusia yang berteologi tidak mempunyai norma/sumber/metode maka akan menghasilkan teologi yang tidak pasti. Dengan demikian norma berteologi/sumber berteologi/metode berteologi orang Kristen adalah Alkitab. Artinya orang Kristen dapat berpikir, merenung, berbicara, berkata-kata, bercakap-cakap, menuturkan tentang Allah sejauh yang disaksikan dalam Alkitab.
Jadi, norma berteologi, sumber berteologi, metode berteologi adalah Alkitab. Filsafat hanya membantu dalam berteologi berdasarkan Alkitab. 

Jadi, kita dapat mempertegas sumber berteologi sbb:
  1. Alkitab sebagai sumber yang paling utama yang menjadi otoritas tertinggi dan mutlak bagi iman dan kehidupan Kristen.
  2. Tradisi gereja khususnya dari Bapak-bapak Gereja, dan perkembangan pengajaran di gereja dari zaman ke zaman, yaitu tentang apa yang diterima/ditolak oleh gereja sepanjang sejarah.
  3. Buku-buku Lain Sumber-sumber lain berasal dari buku-buku yang sudah "jadi" yang dihasilkan oleh teologia biblika, historika atau filosofika untuk dipergunakan sebagai sarana membantu menyelidiki Alkitab dengan lebih sehat.
Sumber pertama menjadi pedoman untuk menilai sumber 2 dan 3 (lihat 3 point di atas).
Setelah kita membicarakan metode berteologi maka sekarang kita memperhatikan beberapa metode berteologi dari para teolog masa lampau.

Metode Berteologi

Sebelum mengemukakan metode berteologi, ada hal-hal yang patut diperhatikan yaitu syarat dan keterbatan berteologi. Website sabda memaparkan beberapa syarat berteologi:
  1. Syarat-syarat berteologi [21].
    1. Presupposisi (praduga awal) setiap orang mengawali pemikiran dengan anggapan (asumsi).
    2. Mempunyai perlengkapan rohani dan sikap yang taat. Seorang yang mempelajari Alkitab tidak mungkin bersikap objektif, karena ia harus percaya terlebih dahulu bahwa Alkitab adalah Firman Allah yang tidak mungkin salah (iman mendahului rasio). "Karena percaya, orang mengerti" (Augustinus). Rasio adalah alat yang dipakai untuk mengerti pengetahuan.
    3. Membutuhkan penerangan Roh (iluminasi)
      1. harus percaya
      2. harus berpikir
      3. harus mempunyai ketergantungan
      4. sikap ibadah (penyembahan)
Dalam berteologi juga mesti disadari bahwa ada keterbatasan. Sabda menyebutkan paling tidak ada 2 keterbatasan yaitu: [22].
  1. Keterbatasan teologia
    1. Keterbatasan pemikiran manusia untuk memikirkan pikiran Allah yang tidak terbatas.
    2. Kekurangan ilmu pengetahuan pembantu.
    3. Keterbatasan bahasa manusia.
    4. Kekurangan ketrampilan untuk menguasai dan mengartikan secara tepat Alkitab secara utuh dan menyeluruh. (hermeneutik).
    5. Bungkamnya penyataan lanjutan.
    6. Pengaruh dosa dan kehendak daging.
  1. Metode-metode Teologia. [23].
    1. Metode Charles Hodge Memakai metode induktif, yaitu dengan mengumpulkan fakta-fakta, kemudian ditarik kesimpulan. Alkitab adalah gudang fakta (yang tidak dapat dicerna disingkirkan, karena, tidak diterima oleh rasio).
    2. Metode Karl Barth Teori Barth mengatakan: bahwa manusia tidak mungkin mengenal Allah (karena di luar jangkauan rasio manusia). Oleh karena itu Allah yang mencari manusia. Imanlah yang membantu manusia untuk bisa bertemu Allah (yang mencari mereka). Karena Allah ada di luar jangkauan manusia maka Allah menjadi "tersembunyi". Satu-satunya cara manusia untuk menerima kebenaran adalah melalui cara supranatural dan Allah harus menemui manusia langsung sehingga manusia mempunyai bukti pengalaman tentang Dia. Maka pernyataan teologis harus didasarkan pada pengalaman supranatural itu.
    3. Metode Torrance Ilmu adalah suatu keterbukaan terhadap obyek. Ilmu terjadi, karena manusia menaklukkan diri pada obyek penelitiannya yang intrinsik, yang untuk nantinya manusia mampu memberikan penjelasan rasionalitasnya terhadap obyek itu. Teologi juga demikian meskipun teologi mempunyai jenis rasionalitas sendiri, tidak perlu sama dengan rasionalitas disiplin ilmu yang lain.
Teologi yang obyektif adalah sejauh mana teologi tunduk dan terbuka pada obyek penelitiannya. Torrance menyangkal bahwa Obyeknya adalah Allah, karena Allah harus menjadi subyek, maka kalau begitu obyek lah (Allah) yang akan mempertanyakan tentang manusia.
    1. Metode Paul Tillich Metode yang dipakai adalah Metode Korelasi. Keprihatinannya yang utama adalah bagaimana menyampaikan berita Alkitab kepada situasi dunia kontemporer sekarang ini. Untuk menjawab ini maka pertanyaan-pertanyaan manusia modern itu dihubungkan sedemikian rupa dengan jawaban dari tradisi kristen, sedangkan jawaban-jawabannya ditentukan oleh bahasa filsafat, sains, psikokologi dan seni modern. Ia yakin tentu ada kaitan antara pikiran dan problema manusia dengan jawaban yang diberikan oleh kepercayaan dalam agama. Untuk itu ia menolak jawaban yang supranaturalisme dari fundamentalisme, dan juga menolak naturalisme dari liberalisme.
Penekanan metode Tillich adalah pada penggunaan bahasa simbolik religius. Ia yakin bahwa pengetahuan tentang Allah hanya dapat diuraikan melalui penggunaan kata-kata simbolik secara semantik. Tugas kita adalah menterjemahkan simbol religius dalam Alkitab ke dalam suatu urutan atau susunan simbol yang teratur melalui prinsip-prinsip dan metode-metode teologis.
    1. Metode Interpretasi Analitis Teologi adalah ilmu tentang Allah; yang memberikan paparan yang koheren (menyatu, berkaitan, teratur, logis) tentang doktrin-doktrin iman Kristen. Landasan utama yang dipakai dalam metode ini adalah percaya bahwa seluruh Alkitab adalah sebagai Firman Allah, kemudian sebagai respons mau tidak mau kita harus menginterpretasikan (menafsirkan) berita Alkitab ini lalu menterjemahkannya ke dalam bahasa kontemporer yang akan relevan dengan manusia di setiap jaman, budaya dan konteks.
Dengan demikian unsur terpenting dalam metode ini adalah penafsiran (karena segala sesuatunya harus ditafsirkan). Penafsiran yang tepat akan menghasilkan produk teologi yang tepat. Untuk itu seorang penafsir harus melakukan hal-hal berikut ini:
      1. Penafsir harus setia pada kebenaran Alkitab sebagai sumber normatif dan tidak mungkin keliru bagi semua manusia (Biblikal).
      2. Penafsir harus memakai sistem penafsiran yang sehat (ilmu Hermeneutiks) yaitu: melihat dari sudut pandang dan maksud orisinil penulis (dilihat dari latar belakang historis, budaya, ekonomi dan gramatikal/bahasanya), lalu hasil penafsirannya itu (dari Kejadian - Wahyu) diteliti, dianalisa dan dipadukan. Kemudian ditarik kesimpulan dan prinsip-prinsip, apa yang sebenarnya Alkitab ingin ajarkan secara keseluruhan bagi kehidupan normatif sepanjang jaman.
      3. Untuk tugas di atas penafsir juga harus melihat dirinya sendiri (latar belakang, dll.) sehingga ia betul-betul terbuka kepada Alkitab dan tidak berbias, mengurangi, atau memanipulasinya. Selain itu, sifat penafsiran ini juga harus sesuai dengan sifat kekinian sehingga dapat diaplikasikan untuk menjawab kebutuhan manusia kontemporer.
      4. Keseluruhan hasil penafsiran ini perlu disusun sedemikian rupa untuk memenuhi standard ilmu (analistis, dengan metode yang tepat dan teratur, sistematik dan diungkapkan dengan bahasa yang jelas). Teologia yang dihasilkan dari penyusunan ini dijamin sifat biblikal, sistematik, kontekstual dan praktikalnya.
Dasar pemahaman adalah dari 2Ti 3:16-17; kita tidak mendayagunakan teologi untuk memperbaiki ketidak-jelasan yang ada dalam Alkitab tapi untuk menerangi ketidak-jelasan pikiran manusia dalam menanggapi isi Alkitab[24].
Pembagian Teologi
  1. Dalam arti luas Teologia, sebagai keseluruhan pokok studi pendidikan Teologia, dibagi menjadi:
    1. Teologia Biblika (Eksegetis) Teologia yang berurusan dengan penelahaan isi naskah Alkitab dan alat- alat bantunya, untuk tujuan menggali, mengerti dan mengartikan apa yang ditulis dalam Alkitab.
    2. Teologia Historika (Sejarah) Teologia yang berurusan dengan sejarah umat Allah, Alkitab dan gereja, untuk tujuan mengikuti dan menyelidiki perkembangan iman/teologia dan sejarahnya dari jaman ke jaman.
    3. Teologia Sistematika (Doktrin Iman Kristen) Teologia yang berurusan dengan penataan doktrin-doktrin dalam Alkitab menurut suatu tatanan logis, untuk tujuan menemukan, merumuskan, memegang dan mempertahankan dasar pengajaran iman Kristen dan tindakan yang sesuai dengan Alkitab.
    4. Teologia Praktika (Pelayanan) Teologia yang berurusan dengan penerapan teologi dalam kehidupan praktis, untuk tujuan pembangunan, pengudusan, pembinaan pendidikan dan pelayanan jemaat dan umat manusia pada umumnya.
Teologi Dalam Arti Sempit
 
Teologia, sebagai usaha meneliti iman Kristen dari aspek doktrinnya, dibagi menjadi beberapa bidang studi:
    1. Bibliologi (Alkitab)
    2. Teologia Proper (Allah)
    3. Antropologi (Manusia)
    4. Soteriologi (Keselamatan)
    5. Kristologi (Yesus Kristus)
    6. Pneumatologi (Roh Kudus)
    7. Eklesiologi (Gereja)
    8. Eskatologi (Akhir zaman)


  1. Struktur pembagian Teologia Sistematika

Teologi Kristen dibagi ke dalam 4 kelompok:
1. Teologi Eksegetis

Teologia Eksegetis meliputi penelaahan Bahasa-Bahasa, Arkeologi, Pengantar, Hemeneutika, Teologi Alkitabiah.
2. Teologi Historis

Teologi historis merunut sejarah umat Allah dalam Alkitab (PL) dan Gereja sejak Yesus Kristus [PB]. Teologi Historis membahas awal mula, perkembangan, dan penyebaran Agama yang sejati dan juga semua Doktrin, organisasi, dan kebiasaannya. Di dalamnya termasuk juga Sejarah Alkitab, Sejarah Gereja, Sejarah Pekabaran Injil, sejarah Ajaran dan sejarah Pengakuan Iman.
3. Teologi Sistematika
Teologi Sistematika menggunaan bahan-bahan yang disajikan oleh (1). Teologi Eksegesis dan (2). Teologi Historis, lalu menatanya menurut suatu Tatanan yang Logis sesuai dengan tokoh-tokoh besar dalam penelitian teologis. Teologi Sistematika membahas Apologetika, Polemik dan Ajaran Etika Alkitabiah.
4. Teologi Praktis

Teologi Praktis meliputi pokok-pokok seperti Homiletika, Organisasi dan Administrasi Gereja, Ibadat, Pendidikan, dan Penginjilan.
Jadi, integrasinya, Doktrin yang ada di Alkitab ditelaah secara Eksegetis berdasarkan Historisitasnya [doktrin berkembang dalam konteks sejarah secara progresif selama pembentukan PL dan PB], kemudian keduanya Disistematisasikan oleh para ahli untuk tujuan Praktis atau aplikasi hidup. [Henry C. Thiessen, Teologi Sistematik, (Malang: Gandum Mas, 1993), 31-32

  1. Sejarah Teologi Sistematika

            Berteologi itu pada esensinya bersifat individual tetapi juga bersifat komunal/bersama atau berteologi itu terjadi dalam kesendirian tetapi serempak kebersamaan. Oleh karena itu maka berteologi selalu ada dalam sejarah dan tidak pernah di luar sejarah. Berteologi ada dalam sejarah, telah dimulai sejak manusia ada di dunia ini. Contoh sederhana Adam dan Hawa berteologi di taman Eden (Kej. 1, 2 dan 3). Namun sejarah teologi yang akan kita bahas di sini yaitu berteologi secara sistematis. Kita mulai dengan Gereja mula-mula dan selanjutnya. Berikut ini bahasan secara singkat sejarah teologi sistematis.
             
2.1. Gereja Mula-mula/Gereja Lama:

            Origenes    :

Karya Origenes, Asas-asas Pertama yang dikarang pada tahun 220-an biasanya dianggap sebagai “teologi sistematik” yang pertma.
Origenes tertarik dengan hubungan antara roh dan zat.
Origenes mengajarkan tentang hierarki malaikat-malaikat dan setan-setan dan pra eksistensi jiwa-jiwa manusia serta penjelmaannya kembali dalam masa atau masa-masa yang akan datang dalam bentuk yang makin rohani.
Jatuh bangunnya sejarah ciptaan adalah sejarah mengenai pengembalian ke asal
Origenes mempertahankan gagasan kebebasan mahluk sebagai bentuk perlawanan Kristen terhadap fatalisme Gnostik.
Origenes mengharapkan bahwa oleh “pendidikan’, “dorongan” dan “hukuman” semua mahluk rasional akan menjadi bagian dari pemulihan universal dari kesatuan dan kesempurnaan di dalamnya “Allah adalah segala dalam segalanya”.(avis, 2001:59-60)

            Gregorius dari Nyssa

Ia terkenal karena tafsiran-tafsirannya yang bersifat mistik pada Hidup Musa dan Kidung Agung.
Ia juga merumuskan pernyataan klasik mengenai Trinitas pada akhir abad ke-4.
Orasi Kateketik Besar merupakan karya tulis Gregorius yang secara sistematik menguraikan iman Kristen. Karya itu dipakai sebagai bantuan bagi pengajar katekisasi.
Pengajar harus memperhatikan berbagai latar belakang asal dari orang yang bertanya-tanya serta calon sidi.
Melawan ateisme,  keberadaan Allah harus dibuktikan dari sudut kebijaksanaan dan seni penciptaan.
Trinitas harus dipertahankan melawan monoteisme Yahudi dan politeisme orang kafir.
Logos ilahi adalah perantara penciptaan, dan umat manusia secara khusus adalah hasil berlimpah ruah kasihNya.
Manusia adalah mahluk berakal budi yang diciptakan untuk mengambil bagian dan bersukacita dalam berkat-berkat Allah.
Karunia kebebasan telah disalah gunakan untuk menolak hal-hal yang baik demi hal-hal yang kurang berharga.
Inkarnasi Logos- dalam hal apapun tidak asing bagi ciptaanNya sendiri – adalah perbuatan bebas kasih Allah, dilaksanakan karena umat manusia butuh sentuhan agar dapat disembuhkan.
Allah merendahkan diri menunjukkan pembuktian kuasaNya
Keadilan Allah diperlihatkan dalam perbuatan, bahkan si pendusta telah diperlakukan secara adil dalam karya penebusan.
Penyelamatan harus diterima melalui iman dan dilaksanakan melalui keutamaan.
Bila orang memintanya dari Allah, dengan penuh kepercayaan akan janji-Nya, maka Ia akan memperbaharui jiwa lewat baptisan.
Lewat roti perjamuan yang telah menjadi tubuh-Nya, firman pemberi kehidupan memelihara orang percaya untuk penyatuan abadi dengan-Nya dalam kebahagiaan yang tak terkatakan.
Anak Allah harus dikenali lewat akhlak serta keserupaan rohani mereka dengan Sang Bapa.(Avis, 2001:60-61)


            Augustinus

Augustinus menwarkan beberapa tahap nasehat dan contoh-contoh untuk menyajikan iman Kristen pada tahap awal kepada para accedentes (orang yang ingin menjadi katekumen).
Pertama, Augustinus menjelaskan sejarah penyelamatan dari penciptaan sampai ke gereja masa kini dengan tujuan agar tujuan kasih Allah dalam kenyataan dan peristiwa terkait menjadi nampak.
Kedua, Pemantapan ini perlu disusul oleh dorongan moral yang didasarkan pada kebangkitan akhir, pengadilan akhir, dan harapan akan kesukacitaan abadi.
Kebajikan manusia yang sesungguhnya adalah kesalehan dan Allah harus dipuja oleh iman, pengharapan dan kasih.
Lalu Augustinus melanjutkan dengan “membukakan tujuan dari ketiga karunia tersebut, yaitu: apa yang harus kita percaya, apa yang harus kita harapkan, dan apa yang harus kita kasihi”. Iman dijelaskan secara rinci sesuai pasal-pasal Pengakuan Iman Rasuli
Augustinus membuat pembedaan antara dua jenis “kasih”, yaitu nafsu dan kebaikan hati, cinta-diri dan cinta pemberian Allah, terhadap Allah dan sesama. (Avis, 2001:61)

            Thomas Aquinas

Thomas adalah anggota Ordo Dominikan
Buku Dogmatisnya disebut Summa Theologiae. Isi buku ini banyak mempengaruhi Gereja Katolik Roma melalui Konsili Trente dan pemulihan ajaran Thomas Aquinas tahun 1880-1960.
Buku ini belum selesai pada saat penulis meninggal, tahun 1274.
Karya yang sangat besar itu ditulis “dari iman ke iman” dan karena itu buku ini mampu menangani lebih langsung dari sudut pandang Kristen banyak tema yang dulu dibahas dalam bukunya Summa Contra Gentiles. Buku ini menjadi pegangan bagi misionaris dan orang-orang yang mungkin mau berpindah agama dari Yudaisme dan Islam.
Summa Theologiae diawali dengan pengetahuan tentang Allah, apa saja yang dapat diketahui oleh akal budi, dan apa yang tergantung pada percaya dalam wahyu ilahi dan apa status bahasa kita berkenaan dengan Allah. Bagian pertama ini dilanjutkan dengan pembahasan mendalam mengenai Trinitas, penciptaan dan sifat manusia.
Bagian kedua dari Summa Theologiae mengambil contoh dari buku Aristoteles yang berjudul Etica Nicomachea, yang didalamnya Aquinas menemukan banyak pemikiran Aristoteles yang sehaluan dengan pemikiran moral Kristen.
Bagian ketiga dari Summa Theologiae berisi pokok-pokok dogmatis tentang inkarnasi dan sakramen-sakramen. Tiap pertanyaan penting dibahas dalam beberapa pasal, yang masing-masing diawali dengan sub pertanyaan. Sub pertanyaan ini diberi jawaban pertama yang masuk akal (“Videtur”, “Kelihatannya”). Kemudian Thomas mengemukakan pendirian lain secara singkat  (“Sed contra”.”Tetapi di lain pihak”), biasanya di ambil Alkitab atau para Bapa Gereja.
Akhirnya Aquinas mengembangkan pendapatnya sendiri (Respondeo dicendum”, Aku menjawab”).
Tidak lama sebelum meninggal, Aquinas mendapat penglihatan. Pada waktu ia melayani kebaktian, ia menolak untuk meneruskan penulisan “Summa”. “Aku tak dapat melanjutkannya, karena apa yang telah saya tulis, sekarang kelihatan seperti jerami.” (Alvis, 2001: 64).

            2.2. Gereja Abad Pertengahan (590 –1492)

            Johannes dari Damaskus

Ia adalah pengarang madah (lagu) dan pembela pemujaan ikon abad ke-8.
Ia adalah penulis buku Pancuran Pengetahuan yang terdiri dari tiga jilid. Isi buku itu mencakup filosofis yang diilhami dari Aristoteles, satu kopendium tentang ajaran-ajaran sesat serta dalam keempat buku jilid 3 Johanes memadukan ajaran bapak-bapak Gereja Yunani.
Pertama-tama  tentang Allah: Allah bersifat tidak dapat dimengerti; tetapi keberadaan-Nya dan keesaan-Nya dapat disimpulkan dari sifat Alam semesta yang tidak mutlak perlu ada serta keteraturannya; selain itu Ia menyingkapkan diri-Nya secara memadai  demi kebaikan kita dalam kata-kata kesaksian Hukum Taurat, para nabi, para rasul dan penulis Injil; dengan itu kita dapat mengetahui bahwa Allah adalah Tritunggal, walaupun cara keberadaan-Nya tidak dapat diketahui persis.
Kedua, tentang ciptaan: malaikat-malaikat diciptakan lebih dahulu dan Iblis adalah yang pertama berpaling dari kebaikan dan menjadi jahat.
Manusia diciptakan menurut citra Allah, yaitu dengan pikiran dan kemauan bebas, dan menurut rupa Allah, yaitu untuk maju dalam jalan kebenaran; tetapi manusia jatuh karena keangkuhan dan menjadi budak dari nafsu dan keinginan, namun Allah tetap memelihara kita
Ketiga, dalam aturan penyelamatan, Allah telah berusaha memenangkan kita kembali, akhirnya Ia masuk dalam keberadaan kita  dan bekerja dari dalam, lewat Putra-Nya yang menjadi manusia
Keempat karena Kristus tidak berdosa maka kematian tak dapat menahan dia; melalui iman dan baptisan kita  dipulihkan didalam Dia untuk bersekutu dengan Allah, dikembalikan pada jalan keutamaan dan diperbaharui dalam kehidupan yang dipelihara oleh Perjamuan Kudus.
Karya Johannes Damaskenus banyak digunakan dalam Gereja Timur.   

            Thomas Aquinas

Thomas adalah anggota Ordo Dominikan
Buku Dogmatisnya disebut Summa Theologiae. Isi buku ini banyak mempengaruhi Gereja Katolik Roma melalui Konsili Trente dan pemulihan ajaran Thomas Aquinas tahun 1880-1960.
Buku ini belum selesai pada saat penulis meninggal, tahun 1274.
Karya yang sangat besar itu ditulis “dari iman ke iman” dan karena itu buku ini mampu menangani lebih langsung dari sudut pandang Kristen banyak tema yang dulu dibahas dalam bukunya Summa Contra Gentiles. Buku ini menjadi pegangan bagi misionaris dan orang-orang yang mungkin mau berpindah agama dari Yudaisme dan Islam.
Summa Theologiae diawali dengan pengetahuan tentang Allah, apa saja yang dapat diketahui oleh akal budi, dan apa yang tergantung pada percaya dalam wahyu ilahi dan apa status bahasa kita berkenaan dengan Allah. Bagian pertama ini dilanjutkan dengan pembahasan mendalam mengenai Trinitas, penciptaan dan sifat manusia.
Bagian kedua dari Summa Theologiae mengambil contoh dari buku Aristoteles yang berjudul Etica Nicomachea, yang didalamnya Aquinas menemukan banyak pemikiran Aristoteles yang sehaluan dengan pemikiran moral Kristen.
Bagian ketiga dari Summa Theologiae berisi pokok-pokok dogmatis tentang inkarnasi dan sakramen-sakramen. Tiap pertanyaan penting dibahas dalam beberapa pasal, yang masing-masing diawali dengan sub pertanyaan. Sub pertanyaan ini diberi jawaban pertama yang masuk akal (“Videtur”, “Kelihatannya”). Kemudian Thomas mengemukakan pendirian lain secara singkat  (“Sed contra”.”Tetapi di lain pihak”), biasanya di ambil Alkitab atau para Bapa Gereja.
Akhirnya Aquinas mengembangkan pendapatnya sendiri (Respondeo dicendum”, Aku menjawab”).
Tidak lama sebelum meninggal, Aquinas mendapat penglihatan. Pada waktu ia melayani kebaktian, ia menolak untuk meneruskan penulisan “Summa”. “Aku tak dapat melanjutkannya, karena apa yang telah saya tulis, sekarang kelihatan seperti jerami.” (Alvis, 2001: 64).

            Philip Melanchthon

Melanchthon (1497-1560) sang “guru Jerman” adalah orang pertama yang mensistematisasikan, atau menurut sementara orang, menjinakan pemikiran Luther.
Gereja adalah hanya mereka yang menerima Buku ini [Alkitab] dan mendengarkan, mempelajari serta mengikuti pemikirannya dalam ibadah dan moral
Inti pusat Alkitab serta dari doktrin murni adalah pembenaran oleh iman. Melanchthon merumuskan gagasan ini [pembenaran oleh iman] dengan cara yang kurang berbau predestinasi dibandingkan dengan Marthen Luther: “Allah menarik orang, tetapi Ia menarik mereka yang bersedia”.
Bukunya yang terkenal “Loci communes rerum theologicarum berisi pokok-pokok umum yang bersifat soteriologis, yaitu dosa, anugerah, Taurat dan Injil, pembenaran dan iman, pekerjaan iman dalam kasih dan lambing-lambang sacramental, yang meyakinkan orang percaya akan janji-janji Allah dan karya keselamatan Kristus. Bahkan ajaran sepenuhnya tentang Allah Tritunggal, pengalaman gereja dalam ibadah, doa, khotbah dan sakramen. 

            2.3. Gereja Abad Reformasi dan Post Reformasi (1517 – Kini)

            Marthen Luther

Teologinya bersifat Kristosentris.
Keselamatan itu hanya berdasarkan anugerah
Katekismus kecil: berisi 10 hukum, PIR, Doa Bapa Kami, Sakramen Baptisan, dan Perjamuan Kudus.
Garis merah teologisnya ialah pengetahuan tentang Allah dan kita sendiri, yang saling berhubungan dengan focus tetap pada Kristus sebagai perantara

            Zwingli
Ia menyatakan: suatu doktrin tidak boleh berlawanan dengan  akal, bagi Luther peranan akal dalam teologi jauh lebih kurang.
Alkitab mempunyai wewenang terakhir.
Firman Allah adalah pasti. Kalau Allah berbicara terjadilah.
Firman Allah juga jelas, Akan tetapi ini tidak berarti bahwa tidak mungkin terjadi salah tafsir. … (Lane, 2005:144-145)

            Johanes Calvin

Garis merah teologisnya ialah pengetahuan tentang Allah dan kita sendiri, yang saling berhubungan dengan focus tetap pada Kristus sebagai perantara
Karyanya yang terkenal adalah “Institutio Agama Kristen”
Buku pertama Isinya membicarakan pengetahuan tentang Allah sebagai pencipta dan pemelihara. Alkitab adalah kacamata yang memperbaiki gagasan yang tidak jelas tentang Allah yang diperoleh umat manusia dari alam dan sejarah.
Buku kedua berisi pengetahuan tentang Allah penebus, memperlihatkan bagaimana penebusan manusia yang telah hilang harus dicari di dalam Kristus.
Buku ketiga berjudul “Cara kita mengambil bagian dalam anugerah Kristus, kebaikan-kebaikan yang kita peroleh dari padanya dan hasil-hasil yang dibawanya. Selain itu membahas tentang pneumatologis, iman, kelahiran kembali, kepastian, penyucian dan doa serta predestinasi.
Calvin yakin bahwa pra pengetahuan Allah adalah aktif dan menentukan. Allah tidak memilih orang-orang yang mengetahui sebelumnya, bahwa mereka patut mendapat anugerah, tetapi mereka yang dipilih Allah di kemudian hari menjadi percaya, justru karena mereka dikenali dan terpilih sebelumnya
Buku keempat berisi Alat-alat atau sarana-sarana yang dengannya Allah mengundang kita untuk masuk ke dalam persekutuan dengan Kristus.

            Friedrich Schleiermacher

Sering disebut “Bapa teologi modern.”
Agama adalah perasaan akan ketergantungan mutlak manusia. Tetapi dari mananya agama adalah Allah.
Yesus memiliki kesadaran akan Allah yang sempurna dan di sanalah letak sifat keTuhanan-Nya.
Yesus membebaskan manusia dari sifat melupakan Allah dan yang mendorong kesadaran  beragama mereka yang menerimanya, baik secara langsung maupun lewat pemberian Kristus.
Dalam bukunya berjudul Christian Faith (edisi 1820-1821 dan 1830-1831), doktrin-doktrin Klristen adalah riwayat perasaan-perasaan keagamaan  Kristen yang diungkapkan dalam bahasa, dan teologi dogmatis adalah ilmu yang mensistematisasikan doktrin yang berlaku dalam Gereja Kristen pada waktu tertentu atau menurut J.H.S. Kent teologi sistematis Schleiermacher sebagai “penjababaran empiris dari pengalaman (Kristen)”
Namun boleh dipertanyakan apakah pemahaman Schleirmacher tentang pribadi dan karya Kristus secara memadai cocok dengan Alkitab dan tradisi sejarah dogma serta tradisi liturgis, dan karena itu juga dengan pengalaman yang diakui gereja sebagai pengalaman Kristen yang normative.
Memang pembahasan Schleirmacher tentang Trinitas, yang ada dalam beberapa halaman paling akhir, adalah lemah (Alvis, 2001 : 66).

            Karl Bart
Karl Bart (1866-1968) adalah teolog yang paling berisikeras melawan arus “ modernitas.
Tafsiran yang paling terkenal adalah tentang surat Roma (edisi ke-2 1921.
Ia menekankan tentang penegasan yang halus tentang prioritas Allah dan pengharapan kuat tentang kemenangan anugerah.
Penyingkapan diri Allah Tritunggal berpusat pada inkarnasi, yang secara asli dan sah disaksikan dalam Alkitab dan diberitakan oleh Gereja.
Berkaitan dengan Firman Allah ialah “Pengetahuan tentang Allah”, yang di dalamnya Allah tampil sebagai “Allah yang mengasihi dalam kebebasan.
Ia menghubungkan doktrin Ciptaan dengan doktrin “Perjanjian” ciptaan dilihat “sebagai dasar eksternal dari perjanjian, dan perjanjian sebagai dasar internal ciptaan. (Alvis, 2001 :67)
             
            Paul Tillich

Paul Tilich (1886-1965) adalah seorang teolog terkenal di Amerika Utara.

Teologinya bersifat studi korelasi.
Dengan teologi relasi, Tilich berusaha mendengarkan pertanyaan-pertanyaan tentang keberadaan manusia dan kemudian menjelaskan penyingkapan ilahi sebagai jawabannya.
Imrumuskan secara simbolis bahwa: Allah menjawab pertanyaan-pertanyaan manusia, walupun sebenarnya sudah “di bawah dampak jawaban Allah manusia mengajukan pertanyaan-pertanyaan tersebut.(Alvis, 2001:68)

             Karl Rahner

Ia adalah seorang teolog dariGereja Katolik Roma.
Ia hidup anatara tahun 1904-1984.
Bagi orang Yahudi Jerman itu, Allah adalah :”kaki langit terakhir” dari trans transendensi-diri manusia, yang sudah mendesak di dalam kita lewat pengkomunikasian diri terus menerus.
Kristus memenuhi harapan universal akan adanya Penyelamat mutlak, keunikan-Nya terdiri dari tidak dapat diubahnya serta tak dapat dibandingkannya kehadiran Allah yang nyata di dalam-Nya.
“Gereja tersembunyi” dari Tillich sama dengan “kekristenan awanama” dari Rahner.
Gereja yang kelihatan bukan saja berupa sarana penginjilan, tetapi lebih sebagai titik pusat dari apa yang Allah sedang kerjakan di seluruh penjuru dunia.
Dalam pemikiran Rahner kelihatannya sangat sulit untuk gagal diselamatkan.

            Rasionalisme dan Supra Naturalisme Modern Dengan Abad XX Termasuk Pengalaman Asia (uraian menyusul)

  1. Hubungan Teologi Sistematika Dengan Ilmu Lain
 Hubungan fungsional antar mata kuliah sangat penting diketahui oleh setiap penanggungjawab dan pemberi mata kuliah. Hal ini dibutuhkan untuk kepentingan pelaksanaan kurikulum terutama dalam penyajian dan pengkajian isi/materi kuliah. Bila dosen memahami hubungan fungsional antar mata kuliah maka:
  1. Seluruh penyajian isi setiap mata kuliah merupakan suatu pengalaman belajar yang terarah dan terpadu dengan ruang lingkup, isi, kedalaman dan keluasaan yang jelas. Dengan demikian, setiap lulusan diharapkan dapat memiliki wawasan pengetahuan dan pengalaman yang tidak terlalu bervariasi kualitasnya.
  2. Terhindarnya “overlap”, pengulangan, tumpang tindih, kurang atau berlebihan dalam hal kedalaman dan keluasaan isi serta kajian dari materi kuliah terutama di antara mata kuliah yang serumpun dan berkaitan.
  3. Dosen-dosen yang mengasuh mata kuliah yang serumpun atau berkaitan dituntut untuk ada keterpaduan serta harus selalu berkonsultasi tentang pembatasan ruang lingkup maupun pengembangan isi mata kuliah, dan sekaligus juga untuk kepentingan melakukan verivikasi terhadap bobot sks yang diberikan setiap mata kuliah dalam kaitannya dengan kuliah tatap muka, tugas terstruktur, tugas mandiri dan system penilaian keberhasilan mahasiswa.
  4. Ada kejelasan tentang hubungan antar mata kuliah yang membutuhkan “prasyarat” untuk mata kuliah sebelumnya, sehingga mahasiswa terikat untuk tidak sembarangan mengontrak mata kuliah
  5. Penyebaran mata kuliah ke dalam setiap semester dapat ditata secara runtut dan berkelanjutan, dengan alasan yang logis dan bermakna bagi mahasiswa dalam rangka pembentukan kompetensi lulusan yang utuh dan bermutu.

Berikut ini peta skematis hubungan fungsional antar mata kuliah, terutama khusus mata kuliah-mata kuliah untuk Kurikulum Standar Minimal:

Hubungan Sistematika Teologi dengan disiplin ilmu lain seperti:

    1. Biblika. Hubungan Biblika dengan teologi sistematika

Disiplin ilmu Biblika menolong Teologi Sistematik dalam menyusun ajaran-aran Alkitab secara benar dan logis sehingga dapat diterima secara akal.
Jadi, teologi Biblika menolong teologi sistematika dalam menelusuri tema tertentu (misalnya penebusan, perjanjian dst.) akan menyajikan materi yang luas dari Alkitab secara progresif.
             
    1. Historika. Hubungan teologi historika dengan teologi sistematika

Disiplin ilmu historika menolong Teologi Sistematika dalam menyusun pengajaran-pengajaran Alkitab sebagaimana yang telah digumuli gereja masa lampau.
Jadi, disiplin ilmu historika memberi kontribusi dengan memperlihatkan berbagai cara penafsiran Alkitab yang pernah dilakukan gereja atau teolog di masa lampau.


    1. Praktika. Hubungan teologi historika dengan teologi sistematika
             
Menolong teologi sistematika mendaratkan isi teologi atau teologi praktika adalah mengenai apa adanya dan apa yang harus dilaksanakan.
Disiplin ilmu teologi praktika menolong Teologi Sistematika dalam menyusun pengajaran Alkitab sehingga mudah diterapkan dalam kehidupan nyata.
             
  1. Oikumenika. Hubungan Oikumenika dengan teologi sistematika           

Disiplin ilmu oikumenika menolong Teologi Sistematika dalam menyusun pengajaran Alkitab dengan memperhatikan aspek oikumenis.
             
Filsafat. Hubungan filsafat (berpikir kritis, berpikir mendalam tentang seluruh kenyataan) dengan teologi sistematika    

Disiplin ilmu filsafat menolong Teologi Sistematika secara kritis menyusun ajaran-ajaran Alkitab sehingga dapat dipertanggungjawabkan
             
Agama-agama. Hubungan agama-agama dengan teologi sistematika

Ilmu agama-agama menolong Teologi sistematika dalam pertanggungjawaban teologi terhadap sesame teman teologis.

Pembagian Teologi

Biblika
Sistematika
Historika
Praktika
Pengetahuan dan Pembimbing PL
Dogmatika
Sejarah Gereja Umum
PAK
Pengetahuan dan Pembimbing PB
Etika
Sejarah Gereja Asia
PWG
Bahasa Ibrani

Sejarah Gereja Indonesia
Kateketika
Bahasa Yunani

Oikumenika
Liturgika
Hermeneutika

Missiologi
Homilia
Tafsir PL

Agama Suku
Musik Gereja
Tafsir PB

Hinduisme dan Budhaisme
Pastoral
Teologi PL

Islamologi
Manajemen Gereja
Teologi PB




Makna Studi Teologi Sistematika bagi mahasiswa PGSD
             
            Makna Perubahan Kognitif (Mengasihi Tuhan dengan segenap akal budi)
            Makna Perubahan Afektif (Mengasihi Tuhan dengan segenap hatimu)
Makna Perubahan Psikomotorik (Mengasihi Tuhan dengan segenap kekuatanmu)


[3] Ibid
[8] Ibid


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Blogger news

    • Popular
    • Categories
    • Archives